Pemkab Tanah Datar Gelar FGD untuk Penilaian PPD Tingkat Provinsi Sumbar

Batusangkar, Jurnal Minang. Untuk kesekian kalinya Kabupaten Tanah Datar masuk enam (6) besar di ajang penilaian Penghargaan Pembangunan Daerah (PPD) tingkat Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), termasuk pada penilaian PPD tahun 2024 ini.

Pada penilaian PPD tahun ini, Kabupaten Tanah Datar mengangkat Inovasi Satu Nagari Satu Event, yang digadang-gadang dapat memberikan multyplier effect bagi kesejahteraan masyarakat.

Dengan keberhasilan masuk 6 besar, Kabupaten Tanah Datar berhak melanjutkan penilaian PPD tahap II. Dengan rangkaian kegiatan verifikasi dan presentasi dalam bentuk Focus Group Discussion (FGD), yang dilaksanakan di Gedung Indo Jolito, Batusangkar, Senin (5/2/2024).

Bupati Tanah Datar Eka Putra, SE. MM. mengatakan, Pemerintah Kabupaten Tanah Datar optimis mampu mempertahankan prestasi yang telah diraih pada penilaian PPD di tahun-tahun sebelumnya.

“Di tahun lalu kita mengangkat inovasi Biaya Operasional Membajak Sawah Secara Gratis (Bombastis) dan berhasil menjadi terbaik I PPD tingkat Provinsi Sumbar. Dari capaian itulah, Kabupaten Tanah Datar menerima dana Bantuan Keuangan bersifat Khusus (BKK) senilai Rp. 17 Miliar dari Pemerintah Provinsi Sumbar di tahun aggaran 2024. Dan ditahun ini, kita mengangkat inovasi Satu Nagari Satu Event, yang telah dipersiapkan dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Bupati Eka Putra menambahkan, manfaat dari inovasi Satu Nagari Satu Event telah dirasakan secara langsung oleh seluruh lapisan masyarakat. Antara lain, bergeraknya ekonomi kreatif, pelestarian kebudayaan, memajukan produk-produk nagari dan sebagainya.

“Inovasi ini, dilatarbelakangi potensi pariwisata Kabupaten Tanah Datar yang menjanjikan. Dan, Pemda terus berupaya mengembangkannya dengan strategi yang baik, untuk memberikan dampak besar bagi peningkatan pembangunan daerah,” ujarnya.


Tim Penilai Utama (TPU) PPD tingkat Provinsi Sumbar Medi Iswandi menegaskan, Kabupaten Tanah Datar di tahun ini, lolos penilaian tahap I dan dilanjutkan pada penilaian tahap II dengan melalui penilaian yang cukup ketat.

Baca Juga :  DPD Banteng Muda Indonesia Sumbar Berikan Masker Gratis

“Inovasi yang diajukan Kabupaten Tanah Datar dinilai ketat dari tujuh belas penilai fungsional perencana. Jadi memang, tidak ada nilai subjektif disini. Kita melihat, Kabupaten Tanah Datar memberikan yang terbaik untuk penilaian PPD di setiap tahunnya,” ujarnya.

Kepala Bappeda Litbang Tanah Datar Adryanti Rustam, SE. M.Si mengatakan output dari Inovasi Satu Nagari Satu Event diantaranya, sebagai sarana pelestarian nilai budaya, kuliner tradisional, fasilitasi usahawan di bidang pariwisata dan sebagainya.

Adapun, outcome dari inovasi Satu Nagari Satu Event diantaranya tambah Adriyanti, meningkatkan perekonomian masyarakat, meningkatnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui peningkatan jumlah wisatawan, akomodasi, restoran, tranportasi dan UMKM lokal, menciptakan usahawan dan lapangan kerja serta menjadi sarana pelestarian adat dan budaya.

Turut hadir pada saat itu, Ketua DPRD Tanah Datar H. Rony Mulyadi Dt. Bungsu, SE., Wakil Ketua DPRD Tanah Datar Anton Yondra, SE. MM., dan Saidani, SP., Sekretaris Daerah Tanah Datar Drs. Iqbal Ramadi Payana, M.Si., Ketua TP PKK Tanah Datar Ny. Lise Eka Putra, para Asisten, Staf Ahli, Kepala OPD dan tamu undangan lainnya. (Kasdi Ray/Red.Jm)

Print Friendly, PDF & Email