Bupati bersama Rombongan Kunjungi Pengungsi Banjir di Panti Rambatan, Masyarakat Masih Trauma

Tanah Datar, Jurnal Minang. Bupati Tanah Datar Eka Putra, S.E., M.M. didampingi Komandan Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Danyonmarhanlan) Padang Mayor Marinir Dany Aprianto Putro, M. Tr. Opsla, Kabag Prokopim Dedi Tri Widono, S. STP. Camat Rambatan Roza Melfita dan Wali Nagari Rambatan, Sabtu (18/5/2024) mengunjungi warga Jorong Panti Nagari Rambatan Kecamatan Rambatan yang terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor yang melanda beberapa hari lalu.

Setidaknya pada kesempatan itu, ada beberapa titik pengungsian warga sempat didatangi langsung oleh Bupati bersama rombongannya. Rata-rata warga yang mengungsi mengaku masih trauma akibat banjir bandang dan tanah longsor beberapa hari lalu, namun uniknya mereka mengungsi di pondok-pondok yang berada tidak jauh dari lokasi rumahnya.

Rata-rata mereka tidak mau mengungsi di tempat yang telah disediakan oleh pemerintah nagari dan kecamatan dengan alasan agar tetap bisa mengawasi dan menjaga hewan ternaknya.

Dalam satu pondok ada yang diisi oleh 3 sampai 5 keluarga, namun kendalanya di pondok yang mereka tempati tidak ada aliran listrik, sehingga saat malam tiba mereka terpaksa tidur tanpa adanya penerangan sama sekali.

Mengetahui hal itu, Bupati Eka Putra saat berada di lokasi langsung memerintahkan jajarannya untuk mengirimkan genset sebagai alat penerangan sementara bagi warga yang mengungsi. Selain itu, bantuan berupa sembako dan selimut juga diberikan untuk para pengungsi.

“Saat ini Saya bersama rombongan sedang berada di tempat pengungsian warga yang terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor di Jorong Panti. Unik disini, mereka membuat pondok-pondok sendiri untuk mengungsi dan mereka tidak mau diajak ke tempat pengungsian yang sudah disediakan di kantor Wali Nagari setempat,” ujar Bupati.

Baca Juga :  Eka Putra Resmi Jabat Ketua PBVSI Sumbar

Bupati Eka Putra menyampaikan, total pengungsi di Jorong Panti berjumlah 154 orang dan semuanya telah diberikan bantuan logistik untuk mereka selama berada di pengungsian.

“Untuk kebutuhan pengungsi kita drop ke kecamatan, setelah itu dari kecamatan baru disalurkan langsung kepada warga kita yang mengungsi melalui Wali Nagari. Yang pasti kebutuhan bahan pokoknya kita penuhi, seperti beras, Indomie, telur, air minum dan yang lainnya. Yang penting warga kami nyaman dan bisa menghilangkan dari trauma yang mereka alami saat ini,” sampainya.

Lebih jauh, Bupati Eka Putra juga mengatakan rata-rata pengungsi yang ditemuinya mengalami trauma, sehingga mereka belum mau kembali ke rumah masing-masing walaupun saat ini rumah mereka saat ini sudah dibersihkan.

“Rata-rata yang Saya temui disini mereka mengalami trauma, jadi upaya kita besok akan datangkan langsung tim trauma healing dari kepolisian untuk membantu mereka menghilangkan traumanya,” tukasnya.

Di kesempatan itu, Bupati dan rombongan juga sempat mengunjungi salah satu korban hanyut yang selamat dan beberapa korban yang rumahnya hanyut diterjang banjir bandang. (Kasdi Ray/Red.Jm)

Print Friendly, PDF & Email